Saturday, April 07, 2012

Rindu 9# : From Zero To Hero!


“ Ingat?” suara Ustaz Zahazan bergetar di cuping.

Munawar sejak tadi diam membatu. Ya, dia masih ingat. Kenangan itu segar dalam ingatan.


“ Ingat, Ustaz.”
“ Habis tu, kenapa enta di sini? Zulaiqa, is there anything to tell? ” Ustaz Zahazan mengerling ke arahku yang sejak tadi membatu.


Aku menarik nafas, dalam. Aku memandang Munawar sekilas. Dia hanya menunduk.


“ Ya, dia… “ Dengan begitu mudah, aku menyusun kata, menceritakan semua yang terjadi. Dari A hinggalah Z.  Ustaz Zahazan mengangguk-angguk.


“ Hmm.. Thank you, Zulaiqa, for the explaination. You can go now. And Munawar, I think, we need to talk.” Nada Ustaz kembali tenang.


Aku melangkah keluar. Entah apa yang dibincangkan mereka, itu aku tidak peduli. Itu bukan urusan aku. Yang penting sekarang, ana perlu jumpa Kak Ayu. Mataku berkaca-kaca. Derapku laju menuju asrama.
***
“ Kak Ayu, ana minta maaf. Ana menyesal sangat.Ternyata, isu ‘adik angkat dan abang angkat’ ni sama sahaja dengan couple. Tiada bezanya!”
“ Dah,yang lepas biarkan berlalu..” Kak Ayu mengusap bahuku lembut.
“ Tapi..” esak-tangisku semakin menjadi-jadi. Kak Ayu mendakapku rapat, tanpa sebarang bicara. Terasa kasih dan sayang mengalir di segenap urat. Aku menangis sepuas-puasnya. Setelah melihat tangisku semakin reda, Kak Ayu mula berbicara. Nadanya lembut,tiada sedikit pun tanda marah.
“ Zul, ingat, masih ada peluang untuk bertaubat.. Jom, kita bangun, solat taubat sama-sama..”
“ Tapi, Kak, adakah Allah terima taubat ana? Ana dah banyak buat salah. Dosa ana bertimbun. Ana tak jaga maruah dan aurat ana sebagai muslimah. Ana buat zina mata dan zina hati. Ana.. ana banyak dosa, Kak.. Allah ampunkan ke dosa ana tu?” luahku. Air mata semakin mencurah-curah.
“ Zul.. Ingat, sebesar mana pun dosa kita, besar lagi rahmat Allah. Allah itu Maha Pengampun. Allah sendiri berfirman dalam alQuran yang bermaksud;
Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhan kamu (dari perbuatan syirik), kemudian hendaklah kamu rujuk kembali taat kepadaNya; supaya Dia memberi kamu nikmat kesenangan hidup yang baik (di dunia) hingga ke suatu masa yang tertentu, dan (di akhirat pula) Dia akan memberi kepada tiap-tiap seorang yang mempunyai kelebihan (dalam sebarang amal yang soleh) akan pahala kelebihannya itu dan jika kamu berpaling (membelakangkan tiga perkara itu), maka sesungguhnya aku bimbang kamu akan beroleh azab hari kiamat yang besar (huru-haranya). (Hud : 3)
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang “Aku” maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila berdo’a kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka itu beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran ( Al Baqarah: 186). “

Hatiku seakan cair. Jiwa seakan kembali bermotivasi untuk meneruskan hidup. Rasa tenang menyelubungi. Tenang yang luar biasa. Ya, sebenarnya, Allah itu dekat. Aku sahaja yang berlari menjauhinya. Tapi, semakin aku menjauh, semakin kuat Allah memanggil. Kenapa aku ego sangat untuk menyahut panggilan Allah? Hatiku menggerutu.


“ Kak Ayu, terima kasih. Terima kasih kerana membawa ana kembali kepada Allah. Kak Ayu jangan pernah tinggalkan ana tau!” ujarku, mengesat air mata yang masih bersisa.


“ Zul,” Kak Ayu memaut bahuku, “ Ana manusia biasa yang akhirnya, akan tinggalkan Zul. Tapi, Zul kena ingat, Zul tetap berada di hati ana, sebab enti adik ana dunia dan akhirat, insya-Allah. Dan, enti perlu tahu, Allah yang akan jaga enti, Zul.. Allah..”


Manik jernih tumpah. Cuma kali ini, ia mengalir dari insan yang sangat aku sayang, Kak Ayu. Kami berpelukan erat. Terasa aura harmoni menyebar ke segenap penjuru bilik. Itulah, natijah ukhuwwah fillah. Semua di sekitar juga akan merasa kesannya. Cuma, mereka belum menikmatinya.


“ Jom, solat taubat. Allah dah rindu dengan rayuan hambaNya ini.”


Kak Ayu tersenyum. Aku juga ikut menguntum senyum. Bersama, kami beriringan, berjalan menuju Tuhan Yang Maha Kuasa. Allahhu ghayatuna.
***
“ Zul… Is anything alright?”


Lamunanku tersentak. Di tubir mataku, jelas terpampang Yana sedang tercegat, memerik jarinya beberapa kali.


“ Are you day-dreaming, sis? ” soalnya lagi.


Aku masih membisu. Ah, cepatnya masa berlalu. Rasanya, baru semalam aku menjejak sekolah kampung itu. Kini, aku sudah di bumi salji, United Kingdom! Ternyata, sekolah kampung itu bukan sekolah biasa-biasa. Ia punya suatu yang hebat lagi unik. Tarbiyah, itulah yang uniknya. Dan hakikatnya, aku rindu tarbiyah. Ya, Tarbiyah.


Mentari sudah menampakkan wajah cerianya. Sinarnya memberi harapan kepada seluruh dunia dan penghuninya. Harapan bahawa semua mampu berubah dan melakukan perubahan.


“ Ya, semua orang mampu menjadi hero.” Kata-kata itu terlepas di mulut tanpa sengaja.


“ Apa? “ Yana bertambah hairan.


Ana mengukir senyuman di bibir. Ya, Zero to hero, dengan tarbiyah! Hatiku berbicara, penuh yakin.

0 comments: