Saturday, April 07, 2012

Rindu 3#


“ Kak Husna!”
Kami berpelukan.
“ Ish, Adik ni.. Dah naik form 4 pun tak berubah juga ya.. Masih macam dulu, manja!” ujar Husna, mencubit pipiku.
“ Aduh! Kak Husna pun masih macam dulu, suka cubit orang!” balasku, tersengih riang.
Husna turut tersenyum.
“ Ha, Adik duduk di dorm mana? Kelas? ”
“ Dorm Mahabbah. Kelas tak pasti lagi. Tapi, cadangnya, aliran Sains Tulen. ”
“ Oh, I see. Hm.. Dah dapat kawan, belum? Sejak tadi, sorang-sorang saja kat sini.”
“ Hm..”
“Hm apa?”
Belum sempat aku membuka mulut, tiba-tiba, Kak Husna dipanggil Ustazah. Husna meminta maaf. Katanya, ada hal penting. Dia kemudiannya tergesa-gesa pergi. Aku menjuihkan bibir. Huh, semua nak tinggalkan aku! Hatiku menjerit.

***

Pejam celik-pejam celik, sudah genap sebulan aku berada di sekolah kampung ini. Aku tak faham macam mana aku boleh tahan sekolah kat sini. Aku kini menuntut di kelas 4 Ibn Sina, satu-satunya kelas sains tulen di sekolah itu. Banyak perkara berkenaan sekolah ini sudah kukenal. Dengan erti kata lain, aku sudah punya certificate untuk menjadi tourist-guide dalam mengelilingi sekolah! Sebut sahaja, pasti aku boleh tunjukkan jalan!

Selain itu, aku juga sudah betah mendengar istilah Tarbiyyah. Apa itu? Entahlah, aku sendiri tidak memahaminya. Yang pasti, seluruh warga sekolah asyik mencanang-canangkan perkataan itu. Sana , Tarbiyyah. Sini, Tarbiyyah. Segalanya adalah Tarbiyyah! Aduh, pening kepala aku fikir. Apa yang aku tahu, aku tidak begitu berminat dengan program tarbiyyah ini. Bosan dan terlalu formal! Cubalah santai sikit. Okey, berhenti cakap pasal Tarbiyyah. Di sekolah ini, aktiviti yang paling aku suka ialah Quranic Circle (QC) , atau nama rasminya, Majlis Diskusi Pelajar. Ia diadakan setiap minggu, pagi Jumaat.  Aktiviti ini paling seronok! Ala, macam sesi borak-borak dengan kawan-kawan, dan ada seorang kakak atau guru yang teman. QC aku terdiri daripada lima orang pelajar. Qamarina,Farhana,Khalilah,Zakiah dan aku. Kami ni, satu geng tau! Tapi, aku paling akrab dengan Qamarina.

 Kakak yang lead QC ni namanya Kak Ayu. Aku tak pasti, apa nama sebenarnya. Orang kata, Kak Ayu ni garang macam singa. Tapi, dia ini cukup sporting dan caring! Cerita dia semuanya best-best. Kalau kami tengah sedih, mesti dia orang yang first datang pujuk. Tak hairanlah kalau kami sayang Kak Ayu.
Cuma satu yang aku tak faham tentang sekolah ini. QC ini dikatakan program Tarbiyyah. Tapi, aku tak rasa pun macam tu. Sebab QC ni best, santai. Tak macam Daurah,Nadwah tu semua. Satu lagi soalan yang asyik bermain di fikiran aku ini, camping pun program Tarbiyyah, kah? Aku pelik. Lagi satu, banyak sangat budaya pelik di sekolah ni. Salam lah, Ana-enti lah.. Apa-apa sahaja… Aku..

“ Zul!”
Aku tergamam lalu menyorokkan diariku di bawah bantal.

“ Oh, Kak Ayu. Buat terkejut orang saja. Zul ingat siapa tadi.Eh, duduklah sini.Dah lama tak bual dengan Kak Ayu. ”
Kak Ayu tersenyum, menghenyakkan punggung di sisiku.

“ Sorry lah kalau buat enti terkejut. Ana tak sengaja. Eh,dah lama tak bual? Macam pelik je ayat tu. Bukan pagi semalam kita sembang di kantin, ke? Ni mesti rindu ana, ya tak? “ ujar Kak Ayu, mengenyitkan mata kirinya.

 “ Atau Kak Ayu yang rindukan Zul?” ajuku, tersengih. Seronok berbual dengan Kak Ayu!
“ Memanglah ana rindu Zul. Adik ana , kot. “

Aku tersenyum mendengar butir bicara Kak Ayu. Sungguh, aku begitu senang dengannya! Bagi aku, Kak Ayu adalah satu-satunya insan yang aku percaya di sekolah ini. Kak Husna? Dia terlalu sibuk dengan urusan organisasinya. Pendek kata, apa jua berkenaan aku sama ada baik atau buruk, Kak Ayu tahu mengenainya. Namun, dia tetap menerima aku apa adanya. Katanya, hidup ini pelu sentiasa positif dan optimis!

“ Kak Ayu, Zul nak tanya sikit, boleh?”
“ Tanya je.. Insya-Allah, ana cuba jawab. “
“ Kenapa Kak Ayu memilih untuk bersekolah di sini, ek? “

Kak Ayu terdiam. Bibirnya tidak putus dari senyuman. Lesung pipit di pipi kanan memaniskan wajahnya. Cukup mendamaikan mata yang memandang.
“ Hm.. Sebelum ana jawab, ana nak tanya enti dulu. Kenapa enti memilih untuk bersekolah di sekolah ini,Zul? “
Ternyata, soalanku dijawab dengan soalan.

“ Zul tak nak sekolah kat sini. Ibu dan ayah paksa. Sebenarnya, Ayu dapat tawaran MRSM. Tapi, ayah sorokkan surat tu. Zul dapat tahu tentang surat tu sehari sebelum datang ke sekolah ni. Mula-mula, Zul memberontak jugak, tak nak datang sini. Tapi, ayah kata, ayah tak akan biaya persekolahan jika Zul nak ke MRSM. Jadi, mahu tak mahu, Zul datang jugak sini.  Zul tak faham, kenapa ayah nak sangat Zul sekolah kat sini! Kiranya, Zul ni anti-sekolah.. “

Entah mengapa, begitu mudah lidah ini meluncurkan kata. Kak Ayu masih tersenyum.
“ Kisah kita berdua hampir sama.”

Aku tersentak.
“ Eh, tapi, Zul tengok Kak Ayu okey sahaja. Siap jadi Qiyadah lagi...”
“ Zul.. Ni cerita antara kita saja ya..  Kalau nak tahu, ana lebih dahsyat dari Zul. Ana pernah couple, tinggalkan solat, berlakon puasa sewaktu Ramadhan, free hair..” ujar Kak Ayu, sayu.

Ana sedikit terkejut. Mana mungkin seorang yang begitu tegas menjaga maruahnya, cantik bertudung labuh, boleh buat sedemikian rupa. Benarkah ini Kak Ayu yang aku kenal?
“ Ana juga hampir-hampir tergelincir..”
“Maksudnya.. murtad?” terketar-ketar aku menyoal.
Kak Ayu mengangguk. Aku kaget.

“ Gara-gara ikut boyfriend. Ya, itu zaman Jahiliyah ana. Dahsyat, kan ana? Mujurlah Allah selamatkan ana dengan mencampakkan ana masuk ke sekolah ni.”
“ Ertinya, Kak Ayu jadi baik gara-gara masuk sekolah ni?” aju aku, semakin tertarik dengan ceritanya.
“ Tak,” Kak Ayu menggeleng.
“Habis tu? Apa yang buat Kak Ayu boleh berubah jadi baik?”
“ Zul..” panggil Kak Ayu lembut. Bahuku dirangkulnya.
“ Tarbiyah, Zul, tarbiyah. Kerana tarbiyah, ana mampu berubah. Kerana tarbiyah, ana lebih menikmati hidup ana. Kerana tarbiyah juga, ana boleh jadi zero to hero. “

Kerana tarbiyah, seseorang boleh jadi zero to hero. Ayat itu seakan berlegar di kotak fikiran. Ish, tarbiyah ini bukan sebarangan perkara rasanya. Ia bukan sekadar program atau ceramah nasihat , tapi lebih dari itu. Aku perlu selidik berkenaannya. Azam dibulatkan.

“ Kak Ayu, apa sebenarnya tarbiyah? “ .........


0 comments: