Saturday, April 07, 2012

Rindu 5#


Hari-hariku berlalu riang. Semakin lama, aku semakin senang berada di sekolah kampung ini. Adakalanya, rasa ingin capat-cepat kembali ke sekolah setelah lama bercuti. Malah, aku rasa aku telah banyak berubah. Jika dahulu, aku sering meremehkan solat. Kini, solat di awal waktu sudah menjdi rutin. Bukan itu sahaja, aku juga berasa lebih ringan untuk bepuasa sunat Isnin dan Khamis. Barangkali, ia adalah penangan rutin asrama yang mewajibkan penghuninya berpuasa seminggu sekali.Aku sendiri kaget dengan perubahan diriku. Meskipun tidak ketara, ia cukup memuaskan hati.

Hari ini hari Jumaat. Pagi itu, seperti biasa, semua pelajar akan menghadiri sesi QC. Semestinya, aku ternanti-nanti saat ini. Aku bersama rakan QC-ku; Qamarina,Farhana,Khalilah dan Zakiah, berkumpul di taman, tempat rasmi QC kami. Kami menanti Kak Ayu.

“ Pelik. Selalunya, Kak Ayu yang paling awal. Kita belum datang, dia dah tunggu sini. Ke mana dia, ek?” ujar Farhana, si hitam manis.

Kami hanya berpandangan sesama sendiri. Jauh di sudut hati, aku merasakan sesuatu yang tidak kena. Tidak lama kemudian, kelihatan Kak Husna datang menghampiri kami.
“ Assalamualaikum. Adik QC Kak Ayu,kan?”aju Kak Husna, tersenyum.

Kami mengangguk.
“ Hm.. Hari ini, Kak Husna tiada. Dia balik rumah, ada panggilan kecemasan. Neneknya meninggal dunia.” Begitu tenang Kak Husna berbicara.
“ Innalillah.. “ Kami melafazkan istirja’, serentak. Masing-masing agak terkejut mendengar khabar itu.
“ Habis tu, Kak Husna akan menggantikan Kak Ayu untuk QC hari ini kah?” soal Zakiah, gadis kacukan Melayu-Belanda.
“ Ya. Kebetulan, Kak Ayu lead QC pelajar Tingkatan 3. Pagi ini, mereka ada sesi solat hajat dan sesi bersama Puan Pengetua, “ terang Kak Husna.
“ Oh. Jadi, rasanya, kita dah boleh mula, kan?” aku bersuara.

Kak Husna, mengangguk. Maka, QC kami dimulakan dengan sesi tadabbur alQuran. Kami mentadabbur surah alHujurat, ayat 10 hingga 13. 






Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat. (10) Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah dia beriman dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim. (11) Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (12) Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu). (13)

“ Hm.. Okey, kita dah baca ayatnya dan terjemahan sekali. Daripada ayat ini, apa yang antunna faham?”aju Kak Husna, tersenyum.
“ Ayat ini berkisar tentang ukhuwwah. Allah jelaskan kat sini, kita semuanya bersaudara, tak mengira bangsa. Dan, kat sini, ada beberapa hak yang perlu ditunaikan. Pertama,kita dilarang mencemuh dan memperendahkan saudara kita itu. Kerana, mungkin, dia lebih baik daripda kita di sisi Allah, “ ujar Khalilah.

“ Sini, ana pula sambung. Yang kedua, kita dilarang memanggil sahabat kita dengan panggilan buruk. Jadi, kita kena panggil saudara kita dengan panggilan yang baik,” celah Qamarina.
“ Kak Husna, tapi, macam mana kalau ana suka orang panggil ana Zul? “ ajuku.
“ Hm.. Terserah kepada individu. Tapi, pastikan, nama panggilan tu ada makna, sebab nama itu merupakan satu doa buat diri kita. Yang penting,kita kena panggil kawan-kawan kita ni, nama yang dia suka. Macam enti, enti suka orang panggil enti Zul. Jadi, tak mengapa. Contohnya, orang panggil enti Iqa? Suka tak? “
“ Tak! Geli je..” balasku, menjuihkan bibir. Rakan-rakan yang lain tergelak kecil.
“ Jadi, Qamarina, Zakiah, Khalilah dan Farhana tak boleh panggil Zul dengan gelaran Iqa. Malah, ana sendiri tak boleh, walaupun ana lebih tua dari antunna. Bahkan, semua orang tak boleh! “ jelas Kak Husna, penuh ekspresi.
            “ Ha, semalam, ana ada belajar satu hadis ni,” Farhana bersuara.
“ Bunyinya macam ni;


 "Tidak sempurna iman seseorang itu, sehingga dia mengasihi saudaranya, sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri." (Hadis riwayat Muslim). 

“ Betul tu, Farhana. Kalau kita suka orang panggil kita dengan nama yang baik, kita panggil orang dengan nama yang baik juga. Kalau kita suka orang hormat kita, kita hormat orang juga. Okey, apa firman Allah yang seterusnya? " ulas Kak Husna.
“ Yang ketiga, jauhi sangka buruk. Ana pun teringat, peringkat ukhuwah. Yang paling tinggi ialah ithar, iaitu mendahulukan sahabatnya berbanding dirinya. Yang paling rendah pula ialah husnuzhon, iaitu berbaik sangka. Ertinya, kalau kita buruk sangka dengan seseorang, kita tiada ukhuwah dengannya, “ kata Khalilah.

“ Hm.. Yang keempat, jangan mengintip. Yang kelima, jangan mencari aib orang. Yang keenam, jangan mengumpat, sebab ia seolah kita makan daging saudara kita yang telah mati, “ giliran Qamarina berbicara.
“ Ha, cakap pasal mengumpat ni.. Sebenarnya, dah ada satu kajian Sains. Menurut kajian itu, apabila seseorang itu mengumpat, struktur atom tubuh dia akan menjadi seperti bangkai, sangat buruk. Gelombang negatif daripada perbuatan mengumpat itu memberi kesan kepada si pengumpat dan juga pendengar umpatan, “ aku bersuara.

“ Oh.. Ya ke? Ilmu baru tu? Hm.. Jadi, peliharalah hak saudara-saudara kita, atau lebih tepatnya, sahabat dan orang di sekitar kita. Dan jangan rasa menyesal apabila bertemu dengan seseorang, sama ada baik atau buruk. Sebaliknya, hargai dia. Berbeza pendapat itu adat dalam bersaudara. Tapi, kalau kita betul-betul berukhuwah kerana Allah, ia tidak akan putus, “ ulas Kak Husna.

“ Macam mana nak berukhuwah kerana Allah , Kak Husna? Ana selalu dengar orang menyebutnya. Tapi, tak pernah ada orang yang menerangkan praktikal secara jelas, “ kata Khalilah, ingin tahu.
“ Mudah. Pertama, niatkan dalam hati, aku bersahabat dengan dia kerana Allah. Tajdid niat ini bukan sewaktu kita first time kenal dia, tapi, sepanjang kita berkawan dengan dia. Sebab syaitan akan selalu mencucuk hati kita agar bermusuhan. Jangan pernah biarkan syaitan bertepuk tangan dan bersorak kerana kita bermusuhan. Bila kita selalu tajdid niat, kita akan lebih jelas akan tujuan kita berkawan dengan seseorang itu. Hargai kelebihannya, tegur kesilapannya. Tetapkan dalam hati, satu impian, bahawa satu hari nanti, antunna akan bersama-sama sahabat antunna akan beriringan bila melangkah ke syurga. Paling utama, doakan sahabat kita itu. . Sahabat yang baik ialah sahabat yang membawa kita kepada Allah. Bila kita tengok wajahnya, tengok akhlaknya, kita tengok gerak langkahnya, dengar butir bicaranya, hati kita ingat kepada Allah, “ ujar Kak Husna, menatap setiap satu wajah kami.
Suasana hening seketika. Hanya kicauan burung yang kedengaran.

“ Tapi, Kak Husna, bukan mudah nak jumpa sahabat yang bawa kita kepada Allah,” luah Farhana.
“ Kita tak boleh terlalu mengharap agar kita dikurniakan sahabat begitu. Sebaliknya, jadilah sahabat yang sebegitu dulu. “
“ Maksud Kak Husna, kita kena jadi sahabat yang membawa kawannya kepada Allah, begitu? Susahlah, Kak.. It’s take a long period of time, “ balas Zakiah, seakan tidak puas hati.
“ Ya, ia memakan masa. Itulah Tarbiyah. It’s a process. Tarbiyah ini memakan masa, Hakikatnya, semua yang kita lalui ini adalah tarbiyah. Cabaran dalam hidup ini adalah tarbiyah supaya kita bersabar dan tabah. Nikmat dalam hidup ini adalah tarbiyah supaya kita bersyukur. Tarbiyah ini bukan suatu ynag ambil masa satu jam, dua jam, dengar ceramah, lepas itu, terus berubah. No!“ terang Kak Husna.
“ Habis tu, apa gunanya kita pergi dengar ceramah , daurah, mukhayyam, QC, nadwah, semua tu?” soal Qamarina.
“ Itu semua sekadar wasilah atau cara untuk kita tahu teori dan ilmu. Macam mana nak perbaiki diri kalau tiada ilmu? Ayat pertama yang turun dalam al-Quran juga berkaitan tentang ilmu; Iqra’!” kata Kak Husna.

“ Oh.. Sekarang baru ana faham perumpamaan yang Kak Ayu pernah beri semasa ana tanya apa itu tarbiyah, semasa awal tahun.  Dia kata macam ni, ‘ Tarbiyah itu umpama proses membuat burger.’ Ana blur sangat masa tu,” ujar Zakiah.
“ Jadi, apa yang enti faham?” aju Qamarina, ingin tahu.
“ Er.. Okey, begini. Contohnya, kita nak buat burger. Kita ada lembu. Untuk buat burger, kita tak boleh campak lembu seekor penuh tu , termasuk kepala, tanduk dan ekor semuanya, dalam mesin , tup-tap, keluar, terus jadi burger, siap ada sos semua. Mustahil,kan? “
Kami tergelak mendengar perumpamaan itu. Ia cukup menggelikan hati!

“ Sebaliknya,kita kena jumpa jabatan penternakan, eh ada ke? Ha, tak tau jabatan apa, tapi, untuk pemeriksaan kesihatan, sama ada lembu tu sesuai disembelih atau tak. Tak kan kita nak sembelih lembu yang kurus dan sakit, ya tak? Mau kena penyakit kuku, kaki ,tangan dan mulut. Then, kita kena jumpa penyembelih, minta dia ajarkan kita cara menyembelih lembu. Tak pun, minta dia yang sembelihkan. Lepas tu, kena tanggalkan kulit, lapah lembu. Kemudian, kena cuci daging lembu tu, selenggara betul-betul. Dah habis semua tu, baru boleh masuk mesin. Untuk buat semua itu, kita kena ada kemahiran dan bantuan daripada orang lain. Lepas dah proses daging jadi burger , kita kena jumpa penjual roti, salad, sos dan sebagainya. Dah beli bahan-bahan tu, barulah, kita boleh masak burger. Begitulah ceritanya..”

“  Susah juga nak buat burger,kan? Tak sangka, ia memakan masa..” ujar Khalilah.
“ A’ah. Tapi, hasilnya, cukup sedap!” kata Farhana pula.
“ Macam tarbiyah juga. Lagi lama seseorang itu ditarbiyah, semakin ramai orang yang dia jumpa, semakin bertambah ilmu yang dimiliki, semakin banyak pengalaman yang ditempuh, lagi hebat produknya, atau lagi tepat, orangnya. Jadi, jangan pernah rasa jemu dengan tarbiyah. Sebab tarbiyah ini akan membentuk peribadi insan Rabbani, orang yang berjiwa hamba dan rasa hidupnya berTuhan. Hidup insan Rabbani ini hebat , kerana semuanya adalah kerana Allah. Segala yang dibuatnya, adalah kerana dia mahu menggapai cinta Allah. Jadi, bila kita jemu dengan tarbiyah, ertinya, hati dan jiwa kita ini ada masalah. Bila hati dan jiwa kita bermasalah, kita kena rawat. Nak merawat hati, itu juga tarbiyah, “ jelas Kak Husna.
“ So, tarbiyah ini bukan sekadar teori, tapi, proses praktikal juga, kan? “ kata Farhana.

“ Ya. Senang cakap, hanya orang yang pernah merasa gula, akan tahu manisnya gula. Cuba kita tanya orang yang tak pernah rasa gula, dia tahu tak manis tu macam mana? Terangkan sejuta kali pun, belum tentu dia faham, macam mana rasa manis tu. Dia akan tahu bila dia rasa gula itu sendiri, “ Kak Husna memberikan analogi.
“Oh.. patutlah, Kak Ayu pernah cakap, tarbiyah itu indah apabila dilalui bukan diketahui, “ ujarku.
Kak Husna mengangguk. Kami berlima tersenyum, puas. Meskipun QC kami kali ini agak formal dan tidak seceria selalu, tetapi, inputnya tetap mantap. Sedikit sebanyak, aku mula memahami, kenapa ayah berkeras mahu menyekolahkan aku di sini. Tidak lain dan tidak bukan, adalah kerana tarbiyah.

***


“Zul, ana rasa enti ini ada secret admire la..”

bersambung...

0 comments: