Saturday, April 07, 2012

Rindu 6#


Zul, ana rasa enti ini ada secret admire la..” ujar Qamarina, suatu hari. Ketika itu, kami berada di kantin, bersarapan.

“ Ish, enti ni.. Apa pulak? Enti demam,ek?” balasku, yang sememangnya malas melayan perkara berkaitan isu cinta ini.
“ Enti ni.. Tiap-tiap pagi, enti dapat hadiah atau note di bawah meja. Ertinya, mesti ada orang bagi.”
“ Ana biarkan sahaja hadiah tu. Pasal note tu, ish, ana geli nak baca.. Ayatnya macam suami isteri. Sayang la, abang la.. Ish, geli ana.”

Ya, ana akui, seminggu dua ini, ana seringkali didatangi beberapa hadiah dan note, atau lebih tepatnya surat cinta daripada seseorang yang menggelarkan dirinya sebagai M. Sebenarnya, aku agak gembira dengan kehadiran surat itu. Rasa mahu disayangi dan dicintai itu hakikatnya fitrah, tak mampu ditolak atau dibuang. Lebih-lebih lagi sewaktu zaman remaja ini. Namun, kucuba kawal semaksima mungkin. Kata-kata Kak Ayu suatu ketika dahulu aku jadikan pegangan. Kata-katanya begini;

“ Wanita solehah itu tidak suka mengenali dan dikenali, tidak suka memandang dan dipandang. DI bibirnya tiada meniti nama-nama lelaki, dan di bibir lelaki, tidak meniti namanya. (Saidatina Fatimah r.a.)..”

Berbekalkan kata-kata itulah, aku punya semangat dan kekuatan untuk menghadapi cabaran ini. Jauh di sudut hati, aku bimbang jika aku larut dalam perasaan  ini. Apakah ini dinamakan cinta sejati anugerah Illahi? Atau, ia sekadar cinta monyet yang berasaskan nafsu, penuh fantasi? Hm..
“ Dah lah, Qamarina .. Ana malas nak fikir tentang tu. Lagi serabut ada lah.. Lebih baik ana fokus pada Peperiksaan Semester 1 yang bakal menjelang dua minggu lagi, “ ujarku.
“ Eh, betul juga! Eh, nak teman ana ke bilik guru tak? Ana nak jumpa Ustazah Shuhaida, “ balas Qamarina pula.

Aku mengangguk. Lalu, kami bingkas bangkit dari kerusi. Sebentar lagi, loceng sekolah akan dibunyikan menandakan waktu perhimpunan. Maka, kami perlu bersegera.

Di satu penjuru kantin, kelihatan dua orang insan yang berkemeja kemas sedang rancak berbual.
“ Ish, dia tu jual mahal lah.. Ana try beri hadiah, bagi surat, satu haprak pun dia tak layan. Buat don’t know..”
“ Ala, Munawar.. Relax lah.. Ada harapan lagi.. Cuba bungakan lagi ayat enta.. Perempuan kan mudah cair dengan ayat manis..”
“ Ya, ana tahu. Tapi, dia ini spesies lain lah, Zaid ..”
“ Maksud anta, dia menjaga diri dan maruahnya? Ala.. pujuk sikit-sikit, lama-lama, dia tunduklah pada enta..”
“ Tapi, susah lah..” ujar Munawar , menggaru kepalanya yang tidak gatal.
“ Kalau susah, baik enta cari yang lain! Siapa tak nak pada enta Munawar? Banat tengok sekali, terus cair. Rupa ada, otak ada, suara ada, semuanya lengkap satu pakej. Buat apa enta terhegeh-hegeh mengejar dia?”
“ Entahlah.. Dia ni special sikit..”
“ Huh?” Zaid mengerutkan dahi.
“ Sebenarnya.. “
“ Yes? “

***

Suasana kelas 4 Ibn Sina sunyi sepi. Masing-masing menunduk, tekun menjawab soalan Sejarah yang diberikan Ustaz Zahazan. Sesekali, kedengaran suara bisikan. Di hadapan, Ustaz Zahazan sibuk menaip. Sesekali, beliau menjeling, melihat keadaan pelajar.
Tuk,tuk,tuk. Bunyi ketukan pintu memecah kesunyian. Semua mengangkat muka, memandang ke arah pintu. Kelihatan seorang pelajar tercegat di muka pintu.
“ Assalamualaikum, Ustaz. Maaf mengganggu. Boleh ana berjumpa dengan Kak Zulaiqa?”
“ Waalaikummussalam. Kenapa enti nak jumpa dengan Zulaiqa?” soal Ustaz Zahazan, tegas. Sememangnya, beliau kurang senang dengan tindakan pelajar yang suka mengetuk pintu kelas atas urusan tidak penting,terutamanya ketika sesi pembelajaran.
“ Er.. Nak beri barang, Ustaz, “ balas pelajar itu,tergagap-gagap.
“ Hm. Cepat. 30 saat saja. Zulaiqa!”
Aku tersentak. Cepat-cepat aku bangkit dari kerusi lalu mendapatkan pelajar itu.
“ Kenapa?” ajuku.
“ Nah, Kak. Ada orang bagi, “ ujar pelajar itu, menghulurkan sekeping note.
“ Huh? Okey, apa pun, terima kasih, “ balasku, mencapai note itu lalu dimasukkan ke dalam kocek. Lantas, aku masuk ke kelas kembali.
“ Kenapa banat tu?” Qamarina menyoal, perlahan.
“ Dia bagi note. Dia kata ada orang bagi.”
“ Apa note tu tulis?”
“ Entah, ana tak tengok lagi. Malaslah..”
“ Ish, dia ni.. Cepatlah..”

Oleh kerana tidak tahan mendengar desakan dan rungutan Qamarina, aku pun mencapai note itu lalu kubuka berhati-hati. Bimbang andai Ustaz Zahazan nampak. Kalau Ustaz nampak, alamatnya, habislah aku…

‘ Salam.. Zulaiqa, hope you’re in tip top condition. By the way, I just want to ask you to meet me at 1 alHawarizmi, today, 5 pm. I just want to have a talk with you. I really do.. Please, after this, I will never disturb you, I promise. - by : M ‘
“ Dari Mr M yang sangat annoying tu. Ish, dia ni tak faham ke, kita nak beraman-aman sendirian ? ” bentakku, perlahan.
 “ Kenapa Zul?”
“ Mr M ajak jumpa. Hari ni. ”
“ Habis tu, enti nak jumpa ke?”
“ Dia cakap, dia tak akan kacau ana lagi kalau ana jumpa dia. Itulah, aku pun confused. Lagipun, aku teringin tahu siapa Mr M ni. Rasanya..”
“ Zulaiqa! Qamarina! Berbual saja dari tadi. Kerja dah siap? Kalau dah siap, ada lagi soalan yang Ustaz nak beri.”
Aku kaget ditegur Ustaz Zahazan. Qamarina juga begitu.
“ Be..lum, Ustaz..” jawab Qamarina, sedikit gagap.
“ Jadi, kenapa berbual? Cepat, siapkan. Siapa yang tak siap, tak boleh rehat. ”
“ Baik, Ustaz.”

***

Jam di tangan menunjukkan tepat pukul lima. Aku dan Qamarina sedang menanti kedatangan Mr M  1 alHarizmi. Rasa serba salah bertamu. Adakah benar apa yang aku buat sekarang? Tapi, aku berjumpa supaya dia tak kacau aku lagi. Tapi, boleh ke? Atau.. itu sekadar kata-kata manis dia untuk memancing aku?

“ Assalamualaikum.”

Aku sedikit terkejut. Kelihatan Munawar tercegat di muka pintu. Munawar, pelajar tingkatan lima yang menjadi kegilaan pelajar banat. Wajahnya yang kacak, suaranya yang merdu, pandai berbicara dan pencapaian akademik yang tidak kurang hebatnya. Pendek kata, dia ini boleh dikategorikan sebagai lelaki idaman wanita.

“ Mr M?” ajuku, sedikit cuak. Qamarina yang berada di sisi juga terpinga-pinga.
“ Ya, Zulaiqa. Kot ye pun, jawablah salam dulu, “ balas Munawar, melangkah masuk ke kelas dan menghampiri kami.
“ Waalaikummussalam. Ya, ada apa-apa ana boleh bantu?” tegasku.

Munawar menarik sebuah kerusi lalu duduk setentang denganku. Pantas, aku menjarakkan sedikit. Rasa tidak selesa terbit di hati. Qamarina pula seakan bisu, terus menatap wajah Munawar.
“ Okey, apa anta nak?” ujarku, sedikit terketar.
“ Ana nak enti pulangkan semula apa yang enti curi dari ana, Zulaiqa. Kalau enti tak nak pulangkan, enti kena ganti semula, “ ujar Munawar, tersenyum.
“ Mana ada ana curi dari enta apa-apa. Kenal enta pun tak pernah, “ balasku, jengkel.
“ Heh? Enti nak tahu apa yang enti curi?”
Aku diam, menanti jawapan.
“ Hati.”
“ Hati?”

“ Ya, enti curi hati ana. Jadi, ana nak, enti ganti semula hati ana dengan..”
Aku semakin keliru. Bingung dengan kerenah mamat yang seorang ini.
“ Ana nak hati enti, “ ujar Munawar, merenungku tajam.
Aku semakin tidak senang duduk. Qamarina yang berada di sisi seolah-olah tiada berfungsi. Dia seakan dipukau panahan asmara.
“ Ana nak, enti jadi adik angkat ana, “ sambung Munawar lagi.

Suasana petang itu begitu hening, cukup menenangkan. Namun, berlainan pula dengan cuaca hati aku ketika itu. Rasanya seperti Perang Dunia Kedua sedang tercetus! Nafsu seakan membuak-buak untuk berkata ‘ya’. Almaklumlah, menjadi adik angkat kepada seorang lelaki idaman wanita, siapa yang tak mahu! Di satu sudut lain, iman seakan memaksa untuk berkata ‘tidak’. Pergelutan yang sangat rumit. Argh!

“ Adik angkat ni lain dengan couple. Couple yang haram. Adik angkat-abang angkat ni boleh.. Ala.. kita anggap macam kita ni satu family, gitu? Lagipun, ana teringin nak rasa ada adik perempuan.. Adik beradik ana semuanya lelaki. ”

Kata-kata Munawar membuatkan aku lebih keliru.
“ Okey. Tapi, sekadar adik angkat, bukan couple, “ akhirnya aku bersetuju.
Munawar tersengih.
“ Untuk jadi adik ana, yang pertama, jangan panggil ana ‘Mr M’. Tapi, panggil ‘abang’.”
“ Abang?”
“ Ya. Dan abang pula akan panggil Zulaiqa sebagai Zul, boleh? Macam abang dengan adik..”
“ Hm..”
“ Okey, Abang pergi dulu, Zul. By the way, ni nombor telefon abang. Kalau apa-apa, jumpa je.. I’ll always free for you.. Assalamualaikum..”
Munawar berlalu. Aku menarik nafas lega. Qamarina masih beku di situ. Semuanya seakan berlalu perlahan petang itu. Entah mengapa, jauh di sudut hati, aku merasakan suatu yang tidak kena.

***

Khabar aku menjadi adik angkat Munawar, atau lebih tepatnya, Abang, menjadi buah mulut seluruh warga sekolah, terutamanya pelajar banat. Ada yang cemburu, ada yang mengusik, ada yang memuji, ada yang datang kepadaku meminta berkongsi rahsia bagaimana ia boleh terjadi dan tidak kurang juga yang mencaci. Aku? Seperti biasa, tetap tenang walau apa pun yang berlaku kerana aku yakin, apa yang aku lakukan ini tidak salah. Aku bukan couple, aku hanya menjadi adik angkat Abang. Menurut Abang, perkara itu tidak salah kerana ia bertujuan merapatkan ukhuwwah.

Hubungan aku dengan Abang semakin erat. Hampir setiap hari, kami bertemu, saling berkongsi cerita. Jika dahulu, aku mengajak Qamarina untuk menemani, namun, kini tidak lagi. Abang dengan adik, kalau nak berjumpa, tak perlu berteman, kan? Sungguh, aku terasa disayangi dan dilindungi. Lebih membuatkan aku terasa dihargai ialah apabila dia membelikan iPad sempena hari ulang tahunku. Pastinya, aku sangat gembira kerana itulah alat yang paling kuinginkan! Aku pernah memintanya pada ayah, namun, ayah meletakkan syarat bahawa aku perlu mencapai straight A’s untuk peperiksaan kelak. Hanya dengan itu, ayah akan membelikan aku iPad.

Tetapi, Abang telah menghadiahkannya kepada aku terlebih dahulu. Abang juga selalu membantuku menyiapkan kerja sekolah. Malah, dia selalu memotivasikan aku untuk bergiat aktif dalam aktiviti sekolah. Sedikit sebanyak, aku berasa bangga dan bersyukur kerana memilih untuk bersetuju menjadi adik angkatnya.

***

bersambung....

0 comments: