Saturday, December 13, 2008

di sebalik ibadah seorang 'abid/ah..

bismillahirrhamanirrahim,

Macam mana cuti? pasti macam2
mazhab akan jawab. Tak mengapalah.
Macam mana ibadah?
ada soalan di sini;

"Jika kita beribadah, ditambah dengan ibadah2 tambahan yang lain, adakah tidak mengurangkan waktu kita, terutama pada zaman yang superCEPAT ini?"

pada waktu pemikiran cetek dahulu (zaman budak2), pernah juga terfikir soalan begini. astagnfirullah.. ada juga fikir:

"agaknya, orang kafir maju sebab mereka tak solat/ibadah macam kita. banyak2. Jadi mereka ada masa nak tingkatkan kemajuan dan sebagainya.."

(TOTALLY WRONG!)

sampailah.. saya terbaca satu buku, masyaAllah hujahnya mengagumkan!

(Dr. Yusuf AlQaradhawi)
: *diringkaskan seperti berikut,

Sepatutnya perlu diingat, waktu yang sedikit kita guna untuk ibadah, bukanlah waktu yang terbuang percuma (buang begitu sahaja) bagi kehidupan dan meningkatkan hasil (kemajuan).

Tapi, ibadah menimbulkan KEKUATAN baru, KEMAHUAN baru, menjadikan jiwa supaya KUAT dan SANGGUP kembali ke tengah gelanggang perjuangan hidup.

Tidaklah tepat apabila sesuatu hanya diukur dengan perkara yang dapat dilihat sahaja, dengan melupakan kesan dan pengaruh yang tidak kelihatan , TETAPI memenberikan KETEGUHAN hati dan KEKUATAN bekerja.

Fikirkanlah lebih mendalam
..

1)merugigankah atau menguntungkan kepada prestasi kerja, apabila seseorang yang beriman bangun dari tidurnya sebelum matahari terbit, lalu dia membersihkan dirinya dan berwudhu', sembahyang menyembah Allah, menundukkan diri dan berdo'a kepada Allah. Kemudian dia mengahadapi pekerjaan dengan

-hati yang bersih
-badan yang segar
-dada yang lapang
-keyakinan yang kuat

(wah!)
:: yaqinkanlah diri anda!

atau.. dibandingkan dengan orang yang bangun bila matahari dah tinggi, kemudian pergi ke tempat kerja dengan

-fikiran yang kusut
-hati yang tak tenteram (kesal)
-dada yang sempit
-tenaga yang malas

?? Mana yang lebih menguntungkan antara keduanya bagi memperbesar kemajuan (produk/hasil)?

anda sudah tahu jawapannya..

Mari lihat pendapat yang lain.

ORANG 1:
"kita kan hamba Allah, kita diciptakan memang untuk beribadah, Wama khalaqtul ins wal jin illa liya'budun.. ikut perintah Allah. hidup untuk beribadah padanya.."

ORANG 2:
"ok, pandangan saya, erm, kita kena fikir kesan kedua2nya. untuk dunia dan akhirat. maksudnya kita buat ibadah tu bukan sia2. saje2 kat dunia ni. tapi untuk kehidupan akhirat kita yang disanalah tempat sebenar2nya kita akan hidup"

ORANG 3:
"kita cuma hidup di dunia hanya 1 hari sahaja! kenapa pula kita sia2kan masa untuk yang lain? tenggelam dalam kehidupan sementara? jelaskan matlamat hidup."

ORANG 4:
"walaupun kita guna banyak masa untuk ibadah, dan punya masa sikit untuk hasilkan kemajuan atau (produksi), tapi masa yang kita ada itu berkat. walau kita baca sikit dikurniakan kefahaman yang LEBIH. tapi orang kafir, punya banyak masa tapi tidak diberkati Allah. Betul tak?"

"sudah terang lagi bersuluh,
(*semuanya dah jelas kan?)
masuklah Islam secara menyeluruh, (*baru kita faham mengapa kita buat sesuatu perintahNya)
supaya hati tak rapuh, (*hati masih kental walau dicampak dimana2)
malah punya iman yg SUPERteguh! (*punya iman yg mantap, dpt ajak org lain buat kebaikan)
wallahu A'lam.

0 comments: