Sunday, March 11, 2012

Rindu 1# : Sekadar Prolog.


RINDU

                

20 Mei 2020.

Pagi itu agak hening. Hanya kicauan burung yang berdendang riang, mengkhabarkan kepada seluruh alam bahawa sang mentari akan menampakkan wajahnya. Azan Subuh berkumandang di sana sini, menggegarkan dunia. Ia tidak mengerti istilah henti, terus bersambung dari satu latitud ke satu yang lain. Ia seolah menjadi nadi yang menggerakkan bumi agar terus berputar pada paksinya. Angin pagi berhembus. Dingin rasanya tatkala menampar pipi, sedingin butir salji nun di Kutub Utara.

Sungguh, suasana pagi itu amat mendamaikan jiwa. Sejak tadi, aku menjadi penonton setia saat terbitnya fajar pagi. Begitulah aku, terus menanti dengan penuh harapan. Harapan untuk kembali pulang. Ya, pulang.  Aku rindu untuk pulang ke..

 “ Jauh menung, Zul .”

Aku menoleh ke belakang, lantas mengoyak senyuman.

“ Ala… Macam biasa, Yana. Kau ni macam tak kenal aku saja, “ balasku kepada roommate yang seorang itu.

“Bukan tak kenal. Tapi, menung tu jauh sangat. Ha, sah ni rindu tunang kat Malaysia…”

“Hish, rindu tunang pulak! Dahlah orang belum berpunya, cuba fikir logik sikit. Kalau rindu kat family tu, okeylah jugak.. Lagipun, buat apa aku nak rindu kat Malaysia? Baru tiga hari stay kat Manchester, takkan nak rindu dah kot? Lainlah kalau dah tiga bulan ke…” ujarku, selamba.

“Okey, kau kata kau tak rindu family. Tapi, mata kau kata, kau rindukan Malaysia, isn’t it? Eyes never lie, you know. 

Aku terpempan. Memang diakui, Yana, atau nama sebenarnya Nur Liyana sangat cekap membaca ekspresi wajah seseorang. Sesuai dengan bidangnya, Psikology and Human Resources.  

“ Ya, aku rindukan Malaysia. Cuma, aku tak rindu family. Aku rindu..”

Yes?”

Kubiarkan kalam berlalu begitu sahaja. Biarlah Yana tertanya-tanya. Itu rahsia aku. Jika aku cerita kepadanya, Yana tidak akan faham. Kerana hakikatnya, aku dan dia jauh berbeza, bagai langit dan bumi. Kerana perbezaan itu jugalah, perasaan rindu itu bertandang. Ya, aku merindui Zul yang dahulu, atau lebih tepatnya, Zulaiqa.

..................................

bersambung..

0 comments: