Sunday, September 13, 2009

DuHai Daei...


Bismillahirrahmanirrahim
Segala puji bagi Allah yang memberi kita semua nikmat yang tidak putus-putus untuk kita nikmati setiap hari,namun kebanyakan antara kita kurang bersyukur atas pemberianNya

Firman Allah :
"dan jika kamu mengira nikmat Allah tentu kamu tak dapat menghitungnya" (Ibrahim)
Kepada pembaca yang budiman sekalian post kali ini mengajak kita semua merenung sejenak kehidupan kita sebagai seorang muslim dan juga sebagai dai Ilallah yang kadang-kadang tersasar dari syariatnya dan kita terpengaruh dengan suasana yang berada di sekeliling dimana fitnah sedang melata di dunia ini dalam keadaan kemungkaran begitu dahsyat dapat kita saksikan tanpa ada sebarang solusi yang dapat membendung gejala ini dari terus berleluasa

Oleh itu seseorang yang mengaku dia beriman dengan ayat-ayat Allah perlulah jelas tiga prinsip asas dalam kehidupannya seharian yang kesemuanya berbalik kepada ma'rifatullah seperti yang disebut dalam kitab FIQH DAKWAH oleh Dr.Abd Karim Zaidan iaitu
1)Dari mana dia datang??
2)Untuk apa dia didatangkan??
3)Ke mana hala tujunya selepas dia didatangkan??
Jika kita jelas 3 asas ini nescaya kita ada jati diri dan prinsip kita tersendiri walaupun kita bergaul dengan masyarakat yang macam manapun hebatnya kerana disitu telah terbentuknya peribadi muslim yang mantap dimana 10 muwassofat tarbiah itu menjadi kayu ukurnya
Adapun begitu apabila terbentuknya peribadi muslim yang mantap akan lahirlah kader-kader rabbani yang sanggup mengorbankan jiwa dan raganya untuk meninggikan kalimah tauhid di atas muka bumi ini meskipun dakwahnya itu ditentang oleh seluruh penduduk bumi
Oleh itu tiga persiapan yang telah digariskan oleh Dr.Abd Karim Zaidan dalam bukunya FIQH DAKWAH bagi mereka yang bergelar juru dakwah :
1) Ilmu yang mendalam
-seorang pendakwah perlu mempersiapkan dirinya dengan segenap ilmu sebagi persediaan untuk menghadapi masyarakat yang jahil.Cukuplah sekadar mengetahu ilmu asas dan bukan bertujuan untuk pakar dalam suatu bidang dan hendakah ilmu tu membawanya kepada rasa kerdilnya diri di hadapan Allah
2) Iman yang mantap
-keimanan yang mantap sahajalah yang akan membentangi diri pendakwah dari terjerumus dalam gejala FUTUR dan menyimpang dari jalan yang benar bahkan lebih dahsyat menentang dakwah itu sendiri
3) Hubungan yang intim dengan Rabbnya
-apabila mengaku dirinya sebagai pendakwah hendaklah hubungan dengan Tuhan adalah sangat akrab kerana untuk menghidupkan hati mad'u hendaklah hati sang dai itu dulu hidup dan bercahaya barulah ccahaya hati sang dai itu dapat mengair dalam diri mad'u nya
-Pendakwah juga perlulah menitikberatkan amal fardhi nya seperti tahajud di tengah malam,tilawah Quran,hafalan hadis,solat dhuha dan sebagainya.Perkra di atas perlulah diazimkan dalam diri kerana supaya ia meresap dan menjadi sumber kekuatan bagi sang dai

Akhir kalam penulis bawakan satu firman Allah sebagai renungan untuk kita semua :
"Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan(tidak percaya akan) pertemuan dengan Kami,dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu,dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami,mereka itu tempatnya di neraka,kerana apa yang telah mereka lakukan "( Yunus :7-8)

0 comments: